AGENDA PADAT PRESIDEN JOKOWI DALAM KTT G-20

MS. ITALIA. Agenda padat menanti Presiden Joko Widodo dalam kunjungannya ke Roma, Italia, pada Sabtu, 30 Oktober 2021. Dalam Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20, Presiden Jokowi antara lain akan menghadiri sesi mengenai ekonomi dan kesehatan global.

“Presiden Republik Indonesia sudah akan melakukan kegiatan yang sangat padat, yaitu antara lain menghadiri sesi mengenai global economy and global health,” ujar Menteri Luar Negeri (Menlu) Retno Marsudi saat menyampaikan keterangannya di Hotel Splendide Royal, Roma, pada Jumat, 29 Oktober 2021, sekitar pukul 20.00 waktu setempat. Sebagai mana dikutip dari BPMI Satpres.

Selain itu, Presiden Jokowi juga akan menghadiri side event mengenai dukungan usaha kecil dan menengah dan bisnis milik perempuan dan secara khusus diminta untuk menjadi pembicara. Sebelumnya, Presiden Jokowi menyatakan bahwa undangan ini menunjukkan pengakuan dunia terhadap kebijakan keberpihakan pemerintah Indonesia kepada UMKM dan peran perempuan dalam bisnis UMKM.

Baca juga:  Tenis Meja ODSK Cup 2023 Sukses Digelar,Kumendong Raih Double Winner Bergengsi

“Kemudian Bapak Presiden juga akan menghadiri acara budaya dan jamuan makan malam yang akan dituanrumahi oleh Perdana Menteri Italia,” sambung Menlu.

Selain menghadiri KTT G20, Presiden juga akan melakukan pertemuan bilateral paling tidak dengan enam pemimpin, antara lain dari Australia, Prancis, India, Turki, Italia, dan Bank Dunia. Menlu menjelaskan, agenda bilateral masih sangat dinamis dan bisa berubah menyesuaikan jadwal para pemimpin.

“Kemungkinan masih akan terjadi beberapa perubahan di pertemuan bilateral karena masih ada beberapa permintaan dan kita sekarang sedang terus mencoba untuk mencocokkan jadwal, baik jadwal Bapak Presiden maupun jadwal pemimpin lainnya,” tandasnya.

Baca juga:  Ajang "Anugerah Layanan Investasi 2023" Pemkot Manado Raih Penghargaan Bergengsi

Sementara itu, pada level menteri, Menteri Luar Negeri pada Jumat, 29 Oktober 2021, telah melakukan tiga pertemuan bilateral yaitu dengan Menteri Luar Negeri Meksiko, Menteri Luar Negeri India, dan State Councellor Menteri Luar Negeri China.(jansen)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *